Heboh Video Pengakuan Miko yang Ngaku Ditekan KPK Untuk Buat Kesaksian Palsu Suap Pilkada

Advertisemen
Miko Fanji Tirtayasa, sopir dan ajudan Muhtar Ependi yang merupakan saksi kasus suap sengketa Pilkada di MK untuk terdakwa Akil Mochtar, Muhtar, Romi Herton, dan Budi Antoni, membuat gempar.

Dia merilis video pengakuan seluruh kesaksiannya di pengadilan merupakan kebohongan karena ditekan KPK dan dibayar oleh pihak yang bersengketa.
Video itu menjadi amunisi DPR melancarkan hak angket terhadap KPK.

Video kesaksian Miko beredar sejak, Jumat (5/5) dan menjadi viral.

Video berdurasi 2 menit 40 detik.

Miko mengawali dengan mengenalkan diri sebagai keponakan Muhtar Ependi, perantara suap (mantan) Ketua MK Akil Mochtar.

"Saya meminta maaf pada paman saya Muhtar Ependi atas kejahatan saya menjadi kesaksian palsu dan saksi bohong di KPK," katanya.

Miko mengaku disuruh KPK untuk memberikan keterangan paslu agar Muhtar dan Akil masuk penjara.

"Saya dibayar oleh pihak KPK, oleh lawan Romi Herton, oleh lawan Budi Antoni," katanya.

Dia menyebut sejumlah nama yang mengirimkan uang ke rekening istrinya, Andriani, secara berkala.

Miko menunjukkan kertas bukti transfer dana.

Rekening itu dia akui khusus dibuat untuk menerima uang sebagai imbalan memberikan kesaksian bohong di persidangan PN Jakarta Pusat.

"Bilamana saya tidak mengikuti arahan, saya bersama istri dan keluarga akan dipenjarakan oleh mereka," ujar dia.

Miko siap apabila vidoe kesaksiannya itu akan dikonfrontasi atau pun diselidiki lebih lanjut oleh pihak berwenang.

Dia mengakhiri video dengan suara bergetar kembali meminta maaf pada Muhtar Ependi.

Matanya terlihat berkaca-kaca.

Mantan calon Walikota Palembang, Sarimuda, tegas membantah ikut bermain dalam kesaksian yang diakui palsu oleh Miko.

"Siapa orang ini aku dak tahu," kata Sarimuda.

Dia enggan menanggapi pengakuan Miko mendapat arahan darinya dan menerima transfer dana.

"Maaf saya sekarang sedang ada acara pelantikan Fakem," kata Sarimuda.Kasus itu, lanjutnya, sudah lama dan selesai diproses pengadilan.

Dikonfirmasi secara terpisah, mantan calon Bupati Empatlawang, Joncik Muhammad mengaku mengenal Miko sebagai keponakan Muchtar Effendi setelah dikenalkan Firdaus.

"Kalau kenal, saya kenal, tapi hanya sebatas kenal," katanya.

Namun Joncik tegas membantah dia meminta Miko untuk mememberikan keterangan palsu di persidangan, apalagi sampai metransfer dana ke rekening istri Miko.

"Miko itu pemain dan memanfaatkan kami. Karena kami waktu itu mencari keadilan sehingga dimanfaatkannya."

"Kalau transfer dana tidak ada, tapi kalau ke Palembang pernah dia minta ongkos pulang, ya, kami beri sekedarnya," kata Joncik yang merupakan anggota DPRD Sumsel.
Advertisemen

Disclaimer: Gambar, artikel ataupun video yang ada di web ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain. Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber tersebut. Jika ada masalah terkait hal ini, Anda dapat menghubungi kami disini.
Related Posts
Disqus Comments
© Copyright 2017 Geraba - All Rights Reserved - Template Created by goomsite - Proudly powered by Blogger